• Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme
    saveadullam

    Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme

    Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme – Dalam panggilan telepon pada 12 Mei, Presiden Joe Biden meyakinkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang dukungannya yang tak tergoyahkan untuk keamanan Israel dan untuk hak sah Israel untuk membela diri dan rakyatnya. Biden merujuk pada serangan roket ke Israel yang diluncurkan oleh Hamas, kelompok Islam yang memerintah Gaza. Dengan menargetkan warga sipil, Hamas melakukan kejahatan perang. Kemungkinan besar, begitu juga Israel, dengan mengebom dan menembaki Gaza.

    Terlepas dari pembantaian serangan roket Hamas dan pembalasan Israel terhadap warga Israel dan Gaza, pemerintahan Biden berfokus pada tontonan, bukan acara utama. idnplay

    Peristiwa utama itu adalah konflik yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi di jalan-jalan Yerusalem, Haifa, Lod dan di tempat lain. Inilah yang oleh para sarjana disebut sebagai konflik antar-komunitas, mengadu domba elemen-elemen populasi Yahudi Israel dengan elemen-elemen populasi Palestina Israel yang sudah muak dan turun ke jalan.

    Hamas tidak dapat mempertahankan kredibilitasnya sebagai sebuah gerakan jika ia hanya berdiam diri sementara orang-orang Palestina di Israel memerangi orang-orang Yahudi Israel di sana. Kenyataannya adalah bahwa Israel sedang mengalami momen Black Lives Matter.

    Seperti di Amerika Serikat, kelompok minoritas yang dianiaya, menghadapi rasisme sistemik dan tindakan diskriminatif, turun ke jalan. Dan, seperti di Amerika Serikat, satu-satunya jalan keluar dimulai dengan pencarian jiwa yang serius di pihak mayoritas.

    Tetapi setelah serentetan pemboman bunuh diri Palestina di awal 2000-an yang membuat orang Israel ngeri dan mengeraskan sikap mereka terhadap orang Palestina, ini tidak mungkin terjadi.

    Banyak alasan, satu sumber

    Kemarahan Palestina dapat dikaitkan dengan berbagai masalah. Pada bulan April, Israel berusaha untuk menghalangi akses ke Masjid Al-Aqsa di Yerusalem bagi warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat. Polisi Israel kemudian menggerebek situs suci Muslim, dilaporkan setelah warga Palestina melemparkan batu ke arah mereka, melukai 330 orang. Pada awal Mei, Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina saat ini, yang memerintah Tepi Barat, membatalkan pemilihan legislatif Palestina pertama di 15 tahun. Akhirnya, ketika konflik saat ini meluas ke Tepi Barat, pendudukan Israel dan terus menjajah wilayah Palestina dilemparkan ke dalam campuran.

    Isu-isu penting ini menjelaskan kemarahan Palestina. Namun, sifat komunal dari kebakaran yang sedang berlangsung adalah karena dua masalah lainnya.

    Pertama, pemukim Yahudi berusaha untuk mengusir delapan keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem. Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menempatkan keluarga-keluarga di lingkungan itu selama tahun 1950-an.

    Pemukim Yahudi mengajukan gugatan pada tahun 1972 mengklaim hak mereka atas rumah tempat keluarga itu tinggal. Mereka berargumen bahwa orang-orang Yahudi telah memiliki rumah orang Palestina sebelum pembagian kota setelah Perang Arab-Israel 1948. Menurut mereka, rumah-rumah itu milik komunitas mereka.

    Lingkungan Yahudi yang menampung lebih dari 215.000 mengelilingi bagian timur Yerusalem yang didominasi warga Palestina, tempat Sheikh Jarrah berada. Bagi warga Palestina, upaya untuk mengusir keluarga tersebut merupakan representasi dari kebijakan keseluruhan Israel untuk mendorong mereka keluar dari kota. Ini bukan hanya pengingat bahwa di negara Yahudi, orang Palestina adalah warga negara kelas dua, tetapi juga merupakan pemeragaan kembali tragedi utama dalam memori nasional Palestina: Nakba tahun 1948, ketika 720.000 orang Palestina meninggalkan rumah mereka di tempat yang akan menjadi negara Israel menjadi pengungsi.

    Tumbuhnya rasisme anti-Arab

    Alasan kedua untuk sifat antarkomunal dari konflik saat ini adalah keberanian politisi sayap kanan ekstrim Israel dan pengikut mereka. Di antara mereka adalah kaum Kahanis zaman akhir, pengikut mendiang Meir Kahane. Kahane adalah seorang rabi Amerika yang pindah ke Israel. Rasisme anti-Arab Kahane begitu ekstrem sehingga Amerika Serikat memasukkan partai yang ia dirikan sebagai kelompok teroris. Kahane mengusulkan membayar penduduk Palestina Israel masing-masing $40.000 untuk meninggalkan Israel. Jika mereka menolak, Israel harus mengusir mereka, bantahnya.

    Kahanisme dan gerakan-gerakan yang berpikiran sama sedang meningkat di Israel. Seorang Kahanis baru-baru ini terpilih menjadi anggota Knesset Israel, atau parlemen, dan Netanyahu mencari dukungannya ketika perdana menteri berusaha untuk membentuk pemerintahan pada Februari 2019. Kahanis dan preman ultranasionalis lainnya. Lingkungan Israel meneriakkan “Matilah orang Arab” dan serang mereka.

    Krisis saat ini dimulai pada 6 Mei 2021. Para pengunjuk rasa pro-Palestina di Sheikh Jarrah telah berbuka puasa bersama setiap malam hari libur, sebuah kebiasaan yang disebut buka puasa. Pada malam khusus ini, pemukim Israel menyiapkan meja di seberang mereka. Dalam kelompok pemukim adalah Itamar Ben-Gvir, wakil Kahanist. Batu dan benda lain mulai beterbangan. Kemudian kekerasan menyebar.

    Di kota pesisir Bat Yam, gerombolan Yahudi berbaris di jalan merusak bisnis Palestina, sementara gerombolan lain berusaha h seorang pengemudi Palestina. Adegan yang sama diputar ulang di Acre, hanya saja kali ini massa Palestina yang menyerang seorang pria Yahudi. Massa Palestina lainnya membakar sebuah kantor polisi di kota yang sama. Dan di pinggiran kota Tel Aviv, seorang pria yang diduga warga Palestina ditarik dari mobilnya dan dipukuli.

    Lod adalah kota di selatan Tel Aviv dengan penduduk campuran Palestina dan Yahudi. Tidak hanya itu tempat serangan rudal Hamas yang menewaskan dua warga Palestina, itu adalah tempat pertempuran sengit terjadi antara massa Palestina dan Yahudi.

    Pertempuran dimulai setelah pemakaman seorang pria Palestina yang dibunuh oleh seorang penyerang yang diduga adalah orang Yahudi. Kadang-kadang begitu berat sehingga pemerintah Israel membawa penjaga perbatasan dari Tepi Barat untuk memadamkan kerusuhan. Walikota mencirikan apa yang terjadi di kotanya sebagai “perang saudara”.