• Lockdown COVID Israel Berakhir Bagian 1
    saveadullam

    Lockdown COVID Israel Berakhir Bagian 1

    Lockdown COVID Israel Berakhir Bagian 1 – Ketika Juni dimulai, Israel membatalkan lockdown coronavirus pada pertemuan dan menghapus aturan yang membatasi beberapa tempat dalam ruangan hanya untuk orang yang divaksinasi.

    Tidak ada batasan lebih lanjut pada pertemuan, di dalam atau di luar ruangan. Konser dan festival, yang sudah dimulai kembali dengan pembatasan penonton, kini dapat kembali ke norma pra-pandemi. sbobet88

    Mandat masker dalam ruangan tetap berlaku, meskipun pejabat kesehatan telah mengindikasikan akan segera dicabut.

    “Ini seperti kisah Cinderella, di mana semuanya berubah di tengah malam,” gurau ahli epidemiologi terkemuka Prof. Nadav Davidovitch dari Universitas Ben Gurion, pada jam-jam terakhir aturan virus corona.

    “Saya sangat bangga Israel menjadi negara teladan,” kata Davidovitch, yang sering mengkritik kebijakan kesehatan pemerintah, tetapi memuji kampanye vaksinasi yang membawa negara itu ke momen ini.

    Dalam sebuah pengarahan kepada wartawan, Davidovitch dan ahli epidemiologi top lainnya, Ronit Calderon-Margalit dari Universitas Ibrani, menekankan bahwa sementara Israel telah keluar dari mode pandemi, krisis COVID masih sangat nyata bagi sebagian besar dunia, dan menawarkan lima pelajaran utama. mereka percaya dapat dipelajari dari pengalaman negara mereka.

    1. Anak-anak

    Staf medis Israel menyemangati tim akrobatik angkatan udara Israel yang terbang di atas rumah sakit Ichilov di Tel Aviv pada Hari Kemerdekaan Israel ke-72, 29 April 2020.

    Ketika Juni dimulai, Israel membatalkan pembatasan coronavirus pada pertemuan dan menghapus aturan yang membatasi beberapa tempat dalam ruangan hanya untuk orang yang divaksinasi.

    Apa yang disebut sistem Purple Badge dan Green Pass telah dihapus, yang berarti bahwa orang Israel tidak lagi memerlukan bukti vaksinasi atau pemulihan untuk memasuki berbagai situs, dan batas kapasitas di toko, restoran, dan situs lain telah dicabut.

    Tidak ada batasan lebih lanjut pada pertemuan, di dalam atau di luar ruangan. Konser dan festival, yang sudah dimulai kembali dengan pembatasan penonton, kini dapat kembali ke norma pra-pandemi.

    Mandat masker dalam ruangan tetap berlaku, meskipun pejabat kesehatan telah mengindikasikan akan segera dicabut.

    “Ini seperti kisah Cinderella, di mana semuanya berubah di tengah malam,” gurau ahli epidemiologi terkemuka Prof. Nadav Davidovitch dari Universitas Ben Gurion, pada jam-jam terakhir aturan virus corona.

    “Saya sangat bangga Israel menjadi negara teladan,” kata Davidovitch, yang sering mengkritik kebijakan kesehatan pemerintah, tetapi memuji kampanye vaksinasi yang membawa negara itu ke momen ini.

    Dalam sebuah pengarahan kepada wartawan, Davidovitch dan ahli epidemiologi top lainnya, Ronit Calderon-Margalit dari Universitas Ibrani, menekankan bahwa sementara Israel telah keluar dari mode pandemi, krisis COVID masih sangat nyata bagi sebagian besar dunia, dan menawarkan lima pelajaran utama. mereka percaya dapat dipelajari dari pengalaman negara mereka.

    1. Anak-anak

    Israel menghukum anak-anak seolah-olah mereka adalah vektor infeksi, sementara situasi di negara itu saat ini membuktikan bahwa mereka tidak pernah melakukannya, kata Calderon-Margalit.

    Hampir tidak ada kasus COVID-19 yang dilaporkan di antara anak-anak sekarang, meskipun vaksinasi anak di bawah 16 tahun belum dimulai, dan meskipun ruang kelas adalah lingkungan yang sempurna untuk penyebaran virus.

    “Kami melihat anak-anak berkumpul bersama di kelas yang ramai, dan di Israel ini berarti jumlah besar di ruang fisik kecil, yang merupakan lingkungan ideal untuk penularan virus,” kata Calderon-Margalit.

    Jika remaja menimbulkan risiko virus yang diasumsikan pihak berwenang ketika memberlakukan penutupan sekolah yang lama, maka meskipun vaksinasi orang dewasa sekarang akan ada wabah remaja besar, katanya. Pola infeksi ketika sekolah dibuka pasca penguncian juga menunjukkan bahwa anak-anak bukanlah sumber utama infeksi, tambah Calderon-Margalit.

    Kelompok risetnya memberikan penelitian dengan alasan ada bukti bahwa penularan virus sebagian besar dari orang dewasa ke anak-anak dan bukan sebaliknya, dan mendesak lebih sedikit penutupan COVID di sekolah.

    “Korban pada anak-anak benar-benar tidak proporsional dalam konteks risiko yang mereka timbulkan,” katanya, menyebut penutupan sekolah yang lama “tidak etis.”

    Dia berargumen: “Itu adalah ketidakadilan besar bagi anak-anak. Ini sangat menyedihkan, dan saya tidak yakin kita akan pernah tahu sejauh mana kerusakan yang kita sebabkan pada mereka dalam jangka panjang.”