• Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan
    saveadullam

    Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan

    Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan – Seperti kebanyakan tempat lain di dunia, banyak hotel dan tempat wisata Israel, mulai dari situs arkeologi hingga tempat suci, telah kosong karena pandemi virus corona, yang telah menutup perbatasan negara itu bagi sebagian besar orang asing sejak Maret 2020.

    Sekarang, tepat ketika perbatasan ke Israel yang divaksinasi tinggi dijadwalkan untuk dibuka, pecahnya pertempuran tajam antara Israel dan Hamas dan kelompok Jihad Islam di Gaza bulan ini membahayakan apa yang seharusnya menjadi momen membanggakan di Israel: salah satu yang pertama di dunia. pembukaan kembali pariwisata. Pengumuman Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata yang dimulai sebelumnya pada hari Jumat diikuti oleh laporan bentrokan di Yerusalem tampaknya menambah suasana ketidakpastian atas keputusan Israel untuk membuka perbatasannya bagi kelompok wisata internasional yang divaksinasi. idn poker

    “Saya bahkan tidak tahu harus berkata apa,” kata Susan Eshed, manajer operasi di Immanuel Tours, yang menyelenggarakan tur terutama untuk kelompok gereja dan telah melihat semua pemesanannya tertunda hingga musim gugur, karena kebingungan tentang bagaimana pariwisata akan beroperasi di bawah pedoman COVID-19 dan kekerasan yang sedang berlangsung. “Orang-orang benar-benar ingin datang, tetapi sulit untuk mengetahui kapan itu akan benar-benar terjadi.”

    Pemerintah masih akan membuka perbatasan seperti yang direncanakan pada 23 Mei untuk kelompok wisata yang anggotanya telah divaksinasi, sambil terus melarang pelancong individu di bawah pendekatan unik yang dilihat para pejabat sebagai cara yang lebih aman untuk memulai kembali pariwisata. Tetapi sebagian besar maskapai penerbangan telah membatalkan penerbangan, dengan alasan ancaman ribuan roket yang ditembakkan dari Gaza yang telah menghantam Israel selama dua minggu terakhir. Sementara maskapai El Al dan Israir Israel terus terbang masuk dan keluar dari negara itu, mereka yang berada di industri pariwisata tidak berharap banyak pengunjung benar-benar datang, sekarang kekerasan yang sedang berlangsung semakin memperumit langkah ekstra yang sudah rumit yang diperlukan untuk perjalanan selama pandemi.

    “Saya tidak melihat ada turis yang datang sampai September, Oktober,” kata Eshed. Dan terlepas dari pengumuman gencatan senjata hari Jumat, sektor tersebut, yang biasanya menghasilkan sekitar 3% dari produk domestik bruto tahunan negara itu, akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk pulih.

    Pensiunan pendeta Philip McLain, yang tinggal di Carolina Selatan, mengatakan dia berencana untuk membawa sekelompok sekitar 25 orang dari AS ke Israel pada bulan Oktober. Tetapi dia menambahkan bahwa dia sudah menerima email yang mengkhawatirkan dari anggota grup, menanyakan apakah aman untuk pergi.

    “Saya terus mengatakan kepada mereka bahwa kita punya waktu, segalanya bisa berubah jauh sebelum itu. Saya hanya menyuruh mereka untuk berdoa,” kata McClain, yang telah memimpin empat kelompok ziarah Kristen ke Tanah Suci.

    “Orang-orang benar-benar perlu diyakinkan bahwa mereka tidak akan berada dalam bahaya,” kata Eshed. Pada tahun 2014, ketika Israel berperang hampir dua bulan melawan kelompok teroris dan roket dari Gaza, pariwisata turun 7% untuk tahun ini, meskipun naik sekitar 8% pada bulan-bulan sebelum kekerasan itu, menurut Kementerian Pariwisata.

    Tetapi karena jeda relatif dalam kekerasan selama beberapa tahun terakhir, pariwisata telah mencapai rekor tertinggi pada 2019, sebelum munculnya COVID-19. Itulah mengapa membuka kembali perbatasan menjadi prioritas, terutama dengan sekitar 59% populasi Israel divaksinasi penuh, dan kasus harian baru berkisar sekitar selusin, menurut Our World in Data.

    Sementara semakin banyak negara, termasuk negara-negara anggota di Uni Eropa, baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membuka bagi wisatawan yang divaksinasi, Israel mengambil pendekatan yang berbeda, mengizinkan masuk hanya untuk pengunjung yang divaksinasi yang datang dengan kelompok wisata, pengujian pada saat kedatangan, tetapi juga tes darah serologis untuk menghilangkan kemungkinan vaksin palsu atau sertifikat pemulihan.

    “Aturan itu adalah tindakan pencegahan tambahan untuk memastikan langkah-langkah keamanan kami berhasil,” kata menteri pariwisata Israel, Orit Farkash-Hacohen. Salah satu tujuan utama pejabat kesehatan adalah melacak dan mencegah varian virus, yang vaksinnya terbukti kurang efektif.

    “Jika Anda memiliki kelompok, Anda dapat mempertahankan lebih banyak kontrol dan memiliki pengawasan yang lebih baik,” kata Hagai Levine, seorang profesor di Hebrew University-Hadassah Braun School of Public Health and Community Medicine di Yerusalem. “Ini adalah bagian dari strategi manajemen risiko yang rumit.”

    Perjalanan kelompok, yang biasanya menyumbang sekitar 30% dari pariwisata yang masuk pada tahun normal, juga penting untuk mengembalikan industri ke jalurnya, katanya.

    Sebagai bagian dari rencana pemerintah untuk melanjutkan rencana pembukaan kembali yang kompleks, stasiun tes darah untuk membuktikan status vaksinasi di bandara akan ditambahkan, di samping stasiun pengujian virus yang ada.

    “Juga, dalam konflik sebelumnya, perbatasan Israel tetap terbuka bagi wisatawan yang ingin berkunjung,” kata juru bicara kementerian pariwisata.

    Lembaga Birthright Israel, yang menawarkan perjalanan pendidikan populer untuk orang dewasa muda Yahudi dari seluruh dunia, adalah salah satu dari sedikit operator tur yang berencana membawa grup minggu depan.

    “Ini adalah sesuatu yang kita semua telah tunggu,” kata Noa Bauer, wakil presiden pemasaran global di Birthright. “Permintaan masih tinggi dan kami hanya memiliki sedikit pelamar yang menyatakan keprihatinan sejauh ini.”

    Tetapi Birthright, yang juga terus membawa kelompok selama masa ketidakstabilan dan kekerasan lainnya, termasuk pada tahun 2000-an ketika pembom bunuh diri Palestina menargetkan restoran, bus, dan kafe Israel, mungkin minoritas, menurut orang lain di industri ini.

    “Dalam seminggu terakhir ada beberapa permintaan baru, yang menunjukkan bahwa orang-orang menonton berita dan berhati-hati dalam merencanakan perjalanan ke Israel dalam waktu dekat,” kata Elisa Moed, CEO perusahaan wisata Travelujah yang berbasis di Israel.

    Bahkan sebelum konflik Israel-Palestina meningkat awal bulan ini, pariwisata musim panas diperkirakan tidak akan setinggi itu, dengan pengujian yang ketat dan persyaratan perjalanan kelompok yang menyebabkan orang menunda rencana mereka, kata Ronen Nissenbaum, CEO dan presiden dari Jaringan Dan Hotels, yang memiliki 18 lokasi di Israel.

    “Saya tidak berpikir kita akan melihat pintu air terbuka sampai persyaratan pengujian ini dapat dilonggarkan,” kata Nissenbaum. Di satu sisi, efek pandemi yang terus berlanjut telah mengisolasi sektor ini dari serangkaian pembatalan yang biasanya datang dengan pecahnya kekerasan.

    “Syukurlah sekarang tidak banyak yang dibatalkan karena pariwisata belum dimulai kembali,” kata Moed.

  • Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme
    saveadullam

    Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme

    Israel Menghadapi Masalah Mengenai Rasisme – Dalam panggilan telepon pada 12 Mei, Presiden Joe Biden meyakinkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang dukungannya yang tak tergoyahkan untuk keamanan Israel dan untuk hak sah Israel untuk membela diri dan rakyatnya. Biden merujuk pada serangan roket ke Israel yang diluncurkan oleh Hamas, kelompok Islam yang memerintah Gaza. Dengan menargetkan warga sipil, Hamas melakukan kejahatan perang. Kemungkinan besar, begitu juga Israel, dengan mengebom dan menembaki Gaza.

    Terlepas dari pembantaian serangan roket Hamas dan pembalasan Israel terhadap warga Israel dan Gaza, pemerintahan Biden berfokus pada tontonan, bukan acara utama. idnplay

    Peristiwa utama itu adalah konflik yang belum pernah terjadi sebelumnya yang terjadi di jalan-jalan Yerusalem, Haifa, Lod dan di tempat lain. Inilah yang oleh para sarjana disebut sebagai konflik antar-komunitas, mengadu domba elemen-elemen populasi Yahudi Israel dengan elemen-elemen populasi Palestina Israel yang sudah muak dan turun ke jalan.

    Hamas tidak dapat mempertahankan kredibilitasnya sebagai sebuah gerakan jika ia hanya berdiam diri sementara orang-orang Palestina di Israel memerangi orang-orang Yahudi Israel di sana. Kenyataannya adalah bahwa Israel sedang mengalami momen Black Lives Matter.

    Seperti di Amerika Serikat, kelompok minoritas yang dianiaya, menghadapi rasisme sistemik dan tindakan diskriminatif, turun ke jalan. Dan, seperti di Amerika Serikat, satu-satunya jalan keluar dimulai dengan pencarian jiwa yang serius di pihak mayoritas.

    Tetapi setelah serentetan pemboman bunuh diri Palestina di awal 2000-an yang membuat orang Israel ngeri dan mengeraskan sikap mereka terhadap orang Palestina, ini tidak mungkin terjadi.

    Banyak alasan, satu sumber

    Kemarahan Palestina dapat dikaitkan dengan berbagai masalah. Pada bulan April, Israel berusaha untuk menghalangi akses ke Masjid Al-Aqsa di Yerusalem bagi warga Palestina yang tinggal di Tepi Barat. Polisi Israel kemudian menggerebek situs suci Muslim, dilaporkan setelah warga Palestina melemparkan batu ke arah mereka, melukai 330 orang. Pada awal Mei, Mahmoud Abbas, presiden Otoritas Palestina saat ini, yang memerintah Tepi Barat, membatalkan pemilihan legislatif Palestina pertama di 15 tahun. Akhirnya, ketika konflik saat ini meluas ke Tepi Barat, pendudukan Israel dan terus menjajah wilayah Palestina dilemparkan ke dalam campuran.

    Isu-isu penting ini menjelaskan kemarahan Palestina. Namun, sifat komunal dari kebakaran yang sedang berlangsung adalah karena dua masalah lainnya.

    Pertama, pemukim Yahudi berusaha untuk mengusir delapan keluarga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem. Badan Bantuan dan Pekerjaan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menempatkan keluarga-keluarga di lingkungan itu selama tahun 1950-an.

    Pemukim Yahudi mengajukan gugatan pada tahun 1972 mengklaim hak mereka atas rumah tempat keluarga itu tinggal. Mereka berargumen bahwa orang-orang Yahudi telah memiliki rumah orang Palestina sebelum pembagian kota setelah Perang Arab-Israel 1948. Menurut mereka, rumah-rumah itu milik komunitas mereka.

    Lingkungan Yahudi yang menampung lebih dari 215.000 mengelilingi bagian timur Yerusalem yang didominasi warga Palestina, tempat Sheikh Jarrah berada. Bagi warga Palestina, upaya untuk mengusir keluarga tersebut merupakan representasi dari kebijakan keseluruhan Israel untuk mendorong mereka keluar dari kota. Ini bukan hanya pengingat bahwa di negara Yahudi, orang Palestina adalah warga negara kelas dua, tetapi juga merupakan pemeragaan kembali tragedi utama dalam memori nasional Palestina: Nakba tahun 1948, ketika 720.000 orang Palestina meninggalkan rumah mereka di tempat yang akan menjadi negara Israel menjadi pengungsi.

    Tumbuhnya rasisme anti-Arab

    Alasan kedua untuk sifat antarkomunal dari konflik saat ini adalah keberanian politisi sayap kanan ekstrim Israel dan pengikut mereka. Di antara mereka adalah kaum Kahanis zaman akhir, pengikut mendiang Meir Kahane. Kahane adalah seorang rabi Amerika yang pindah ke Israel. Rasisme anti-Arab Kahane begitu ekstrem sehingga Amerika Serikat memasukkan partai yang ia dirikan sebagai kelompok teroris. Kahane mengusulkan membayar penduduk Palestina Israel masing-masing $40.000 untuk meninggalkan Israel. Jika mereka menolak, Israel harus mengusir mereka, bantahnya.

    Kahanisme dan gerakan-gerakan yang berpikiran sama sedang meningkat di Israel. Seorang Kahanis baru-baru ini terpilih menjadi anggota Knesset Israel, atau parlemen, dan Netanyahu mencari dukungannya ketika perdana menteri berusaha untuk membentuk pemerintahan pada Februari 2019. Kahanis dan preman ultranasionalis lainnya. Lingkungan Israel meneriakkan “Matilah orang Arab” dan serang mereka.

    Krisis saat ini dimulai pada 6 Mei 2021. Para pengunjuk rasa pro-Palestina di Sheikh Jarrah telah berbuka puasa bersama setiap malam hari libur, sebuah kebiasaan yang disebut buka puasa. Pada malam khusus ini, pemukim Israel menyiapkan meja di seberang mereka. Dalam kelompok pemukim adalah Itamar Ben-Gvir, wakil Kahanist. Batu dan benda lain mulai beterbangan. Kemudian kekerasan menyebar.

    Di kota pesisir Bat Yam, gerombolan Yahudi berbaris di jalan merusak bisnis Palestina, sementara gerombolan lain berusaha h seorang pengemudi Palestina. Adegan yang sama diputar ulang di Acre, hanya saja kali ini massa Palestina yang menyerang seorang pria Yahudi. Massa Palestina lainnya membakar sebuah kantor polisi di kota yang sama. Dan di pinggiran kota Tel Aviv, seorang pria yang diduga warga Palestina ditarik dari mobilnya dan dipukuli.

    Lod adalah kota di selatan Tel Aviv dengan penduduk campuran Palestina dan Yahudi. Tidak hanya itu tempat serangan rudal Hamas yang menewaskan dua warga Palestina, itu adalah tempat pertempuran sengit terjadi antara massa Palestina dan Yahudi.

    Pertempuran dimulai setelah pemakaman seorang pria Palestina yang dibunuh oleh seorang penyerang yang diduga adalah orang Yahudi. Kadang-kadang begitu berat sehingga pemerintah Israel membawa penjaga perbatasan dari Tepi Barat untuk memadamkan kerusuhan. Walikota mencirikan apa yang terjadi di kotanya sebagai “perang saudara”.

  • Fakta Unik Mengenai Israel
    saveadullam

    Fakta Unik Mengenai Israel

    Fakta Unik Mengenai Israel – Israel merayakan ulang tahunnya yang ke-73 jadi ini adalah kesempatan bagus untuk mempelajari beberapa fakta menyenangkan tentang negara muda tersebut:

    • Israel adalah satu-satunya negara di dunia yang memiliki lebih banyak pohon hari ini daripada 50 tahun yang lalu.
    • Israel memiliki lebih banyak museum per kapita daripada negara lain mana pun, termasuk satu-satunya museum bawah air di dunia. http://idnplay.sg-host.com/
    • Teknologi pesan suara dikembangkan di Israel.
    • IDF adalah pemimpin dalam menyelamatkan orang-orang yang terjebak oleh bencana alam dan buatan manusia. Dalam waktu singkat, unit pencarian dan penyelamatannya telah beroperasi di banyak negara (termasuk Meksiko, Kenya, India, Turki, dan AS) setelah gempa bumi, kecelakaan kereta api, bangunan runtuh, dan serangan teroris.
    • Israel adalah rumah bagi satu-satunya perusahaan teater di dunia yang seluruhnya terdiri dari aktor tuli dan buta.
    • Harapan hidup di Israel adalah salah satu yang tertinggi di dunia pada 82 tahun.
    • Kopi dan kafe sangat enak di Israel sehingga menjadi satu-satunya negara di mana Starbucks gagal mencoba masuk ke pasar lokal. (mengejutkan kan???)
    • Dalam basis per kapita, Israel menduduki puncak daftar negara dalam hal produksi tahunan makalah ilmiah.
    • Pertama kali diluncurkan di Israel pada tahun 2011, perpustakaan mini halte bus, yang menawarkan buku gratis, telah mengilhami inisiatif serupa di negara lain.
    • Dua profesor di Universitas Ibrani Yerusalem menciptakan tomat ceri pertama.
    • Beersheba, di gurun Negev Israel, memiliki jumlah grandmaster catur per kapita terbesar daripada kota lain mana pun di dunia.
    • Pada 2012, Israel menjadi negara pertama yang melarang penggunaan model kurus dalam peragaan busana.
    • Sebuah start-up Israel menemukan perangkat non-sentuh, bebas radiasi, Babysense, yang mencegah kematian buaian dengan memantau pernapasan dan gerakan bayi saat tidur.
    • Israel memiliki tingkat gelar universitas tertinggi di dunia berdasarkan basis per kapita.
    • Israel mengembangkan teknologi yang memungkinkan untuk ponsel asli.
    • Bukit Zaitun di Yerusalem adalah pemakaman tertua di dunia yang terus digunakan.
    • Dua orang Israel di Universitas Tel Aviv menemukan “Jerami Pemerkosaan Anti-Tanggal” yang mendeteksi dua obat pemerkosaan yang paling umum ditempatkan dalam minuman dan memperingatkan korban yang dituju.
    • Sebuah perusahaan Israel mengembangkan kamera video pertama yang dapat dicerna yang membantu dokter mendiagnosis kanker dan gangguan pencernaan.
    • Israel memiliki lebih banyak fertilisasi in-vitro per kapita daripada negara lain mana pun, dan itu gratis.
    • Program pemetaan seluler populer, Waze, dikembangkan di Israel. Google membeli aplikasi navigasi berbasis GPS pada tahun 2013 seharga $1,3 miliar.
    • Penumpang di maskapai nasional Israel El Al bertepuk tangan untuk pilot ketika penerbangan mereka mendarat di Bandara Ben Gurion dekat Tel Aviv.
    • Terlepas dari lingkungan yang keras tempat mereka tinggal, banyak penelitian menempatkan orang Israel di antara orang-orang paling bahagia di antara negara-negara Barat
    • Stasiun bus pusat terbesar di Timur Tengah terletak di Tel Aviv, Israel
    • Lebih dari satu juta pon hummus dimakan di Israel setiap tahun
    • Israel adalah salah satu dari 3 negara di dunia yang tidak memiliki konstitusi
    • Jika Anda mengirimkan surat yang ditujukan kepada Tuhan, itu akan dikirimkan ke Israel dan ditempatkan di dinding barat dan lebih dari 1 juta catatan ditempatkan di dinding barat setiap tahun
    • Israel tidak hanya memiliki tempat terendah di dunia (laut mati), tetapi juga reservoir air tawar terendah di dunia, laut Galilei
    • Gurun terkecil di dunia terletak di Israel – gurun Yudea
    • Israel adalah salah satu dari sembilan negara yang menjadi anggota Klub Antariksa Internasional dan mampu meluncurkan satelit luar angkasa
    • Setiap tahun, setengah miliar burung yang bermigrasi melewati Israel, pada musim semi dan musim gugur – Ini adalah rekor dunia
    • Israel adalah negara ketiga di dunia yang mengonsumsi cokelat per kapita
    • Israel adalah satu-satunya negara di dunia yang berhasil menghidupkan kembali bahasa yang mati dan menggunakannya sebagai bahasa nasional
    • Orang Israel mengonsumsi lebih banyak buah dan sayuran dibandingkan dengan penduduknya daripada negara lain di dunia
    • 5 dari 7 kawah alam di dunia terletak di Israel
    • Di Israel, lebih banyak buku yang diterjemahkan ke dalam bahasa lokal daripada dalam bahasa atau negara lain mana pun di dunia, dalam kaitannya dengan jumlah penduduk

  • Sejarah Awalnya Berdirinya Negara Israel
    saveadullam

    Sejarah Awalnya Berdirinya Negara Israel

    Sejarah Awalnya Berdirinya Negara Israel – Israel adalah negara kecil di Timur Tengah, seukuran New Jersey, terletak di pantai timur Laut Mediterania dan berbatasan dengan Mesir, Yordania, Lebanon, dan Suriah.

    Sejarah Awal Israel

    Banyak dari apa yang para ahli ketahui tentang sejarah kuno Israel berasal dari Alkitab Ibrani. Menurut teks, asal-usul Israel dapat ditelusuri kembali ke Abraham, yang dianggap sebagai bapak Yudaisme (melalui putranya Ishak) dan Islam (melalui putranya Ismail). https://www.dreamforcesocial.com/

    Keturunan Abraham dianggap diperbudak oleh orang Mesir selama ratusan tahun sebelum menetap di Kanaan, yang kira-kira merupakan wilayah Israel modern.

    Kata Israel berasal dari cucu Abraham, Yakub, yang dinamai “Israel” oleh Tuhan Ibrani dalam Alkitab.

    Raja Daud dan Raja Salomo

    Raja Daud memerintah wilayah itu sekitar 1000 SM. Putranya, yang menjadi Raja Salomo, dikreditkan dengan membangun kuil suci pertama di Yerusalem kuno. Pada sekitar 931 SM, wilayah itu dibagi menjadi dua kerajaan: Israel di utara dan Yehuda di selatan.

    Sekitar 722 SM, bangsa Asyur menyerbu dan menghancurkan kerajaan utara Israel. Pada tahun 568 SM, orang Babilonia menaklukkan Yerusalem dan menghancurkan kuil pertama, yang digantikan oleh kuil kedua sekitar tahun 516 SM.

    Selama beberapa abad berikutnya, tanah Israel modern ditaklukkan dan diperintah oleh berbagai kelompok, termasuk Persia, Yunani, Romawi, Arab, Fatimiyah, Turki Seljuk, Tentara Salib, Mesir, Mameluke, Islamis, dan lainnya.

    Deklarasi Balfour

    Dari tahun 1517 hingga 1917, Israel, bersama dengan sebagian besar Timur Tengah, diperintah oleh Kekaisaran Ottoman.

    Namun Perang Dunia I secara dramatis mengubah lanskap geopolitik di Timur Tengah. Pada tahun 1917, pada puncak perang, Menteri Luar Negeri Inggris Arthur James Balfour mengajukan letter of intent yang mendukung pendirian tanah air Yahudi di Palestina. Pemerintah Inggris berharap bahwa deklarasi formal—yang kemudian dikenal sebagai Deklarasi Balfour—akan mendorong dukungan bagi Sekutu dalam Perang Dunia I.

    Ketika Perang Dunia I berakhir pada tahun 1918 dengan kemenangan Sekutu, kekuasaan Kekaisaran Ottoman selama 400 tahun berakhir, dan Inggris Raya mengambil kendali atas apa yang kemudian dikenal sebagai Palestina (Israel modern, Palestina dan Yordania).

    Deklarasi Balfour dan mandat Inggris atas Palestina disetujui oleh Liga Bangsa-Bangsa pada tahun 1922. Orang-orang Arab dengan keras menentang Deklarasi Balfour, khawatir bahwa tanah air Yahudi akan berarti penaklukan orang-orang Arab Palestina.

    Inggris menguasai Palestina sampai Israel, pada tahun-tahun setelah berakhirnya Perang Dunia II, menjadi negara merdeka pada tahun 1947.

    Konflik antara Yahudi dan Arab

    Sepanjang sejarah panjang Israel, ketegangan antara orang Yahudi dan Muslim Arab telah ada. Permusuhan yang kompleks antara kedua kelompok ini sudah ada sejak zaman kuno ketika mereka berdua menghuni daerah itu dan menganggapnya suci.

    Baik orang Yahudi maupun Muslim menganggap kota Yerusalem suci. Ini berisi Temple Mount, yang meliputi situs suci Masjid al-Aqsa, Tembok Barat, Kubah Batu dan banyak lagi.

    Sebagian besar konflik dalam beberapa tahun terakhir berpusat pada siapa yang menduduki wilayah-wilayah berikut:

    – Jalur Gaza: Sebidang tanah yang terletak di antara Mesir dan Israel modern.

    – Dataran Tinggi Golan: Sebuah dataran tinggi berbatu antara Suriah dan Israel modern.

    – Tepi Barat: Sebuah wilayah yang membagi bagian dari Israel dan Yordania modern.

    Gerakan Zionisme

    Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, sebuah gerakan keagamaan dan politik terorganisir yang dikenal sebagai Zionisme muncul di kalangan orang Yahudi.

    Zionis ingin membangun kembali tanah air Yahudi di Palestina. Sejumlah besar orang Yahudi berimigrasi ke tanah suci kuno dan membangun pemukiman. Antara tahun 1882 dan 1903, sekitar 35.000 orang Yahudi pindah ke Palestina. 40.000 lainnya menetap di daerah itu antara tahun 1904 dan 1914.

    Banyak orang Yahudi yang tinggal di Eropa dan di tempat lain, takut akan penganiayaan selama pemerintahan Nazi, mencari perlindungan di Palestina dan memeluk Zionisme. Setelah Holocaust dan Perang Dunia II berakhir, anggota gerakan Zionis terutama berfokus pada pembentukan negara Yahudi yang merdeka.

    Orang-orang Arab di Palestina menentang gerakan Zionisme, dan ketegangan antara kedua kelompok terus berlanjut. Sebuah gerakan nasionalis Arab berkembang sebagai hasilnya.

    Kemerdekaan Israel

    PBB menyetujui rencana untuk membagi Palestina menjadi negara Yahudi dan Arab pada tahun 1947, tetapi orang-orang Arab menolaknya.

    Pada Mei 1948, Israel secara resmi dinyatakan sebagai negara merdeka dengan David Ben-Gurion, kepala Badan Yahudi, sebagai perdana menteri.

    Sementara peristiwa bersejarah ini tampaknya menjadi kemenangan bagi orang-orang Yahudi, itu juga menandai awal dari lebih banyak kekerasan dengan orang-orang Arab.

    Perang Arab-Israel 1948

    Menyusul pengumuman kemerdekaan Israel, lima negara Arab—Mesir, Yordania, Irak, Suriah, dan Lebanon—segera menyerbu wilayah tersebut dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Perang Arab-Israel 1948.

    Perang saudara pecah di seluruh Israel, tetapi kesepakatan gencatan senjata dicapai pada tahun 1949. Sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata sementara, Tepi Barat menjadi bagian dari Yordania, dan Jalur Gaza menjadi wilayah Mesir.