Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan
saveadullam

Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan

Rencana Pariwisata Israel Dipertanyakan – Seperti kebanyakan tempat lain di dunia, banyak hotel dan tempat wisata Israel, mulai dari situs arkeologi hingga tempat suci, telah kosong karena pandemi virus corona, yang telah menutup perbatasan negara itu bagi sebagian besar orang asing sejak Maret 2020.

Sekarang, tepat ketika perbatasan ke Israel yang divaksinasi tinggi dijadwalkan untuk dibuka, pecahnya pertempuran tajam antara Israel dan Hamas dan kelompok Jihad Islam di Gaza bulan ini membahayakan apa yang seharusnya menjadi momen membanggakan di Israel: salah satu yang pertama di dunia. pembukaan kembali pariwisata. Pengumuman Israel dan Hamas menyetujui gencatan senjata yang dimulai sebelumnya pada hari Jumat diikuti oleh laporan bentrokan di Yerusalem tampaknya menambah suasana ketidakpastian atas keputusan Israel untuk membuka perbatasannya bagi kelompok wisata internasional yang divaksinasi. idn poker

“Saya bahkan tidak tahu harus berkata apa,” kata Susan Eshed, manajer operasi di Immanuel Tours, yang menyelenggarakan tur terutama untuk kelompok gereja dan telah melihat semua pemesanannya tertunda hingga musim gugur, karena kebingungan tentang bagaimana pariwisata akan beroperasi di bawah pedoman COVID-19 dan kekerasan yang sedang berlangsung. “Orang-orang benar-benar ingin datang, tetapi sulit untuk mengetahui kapan itu akan benar-benar terjadi.”

Pemerintah masih akan membuka perbatasan seperti yang direncanakan pada 23 Mei untuk kelompok wisata yang anggotanya telah divaksinasi, sambil terus melarang pelancong individu di bawah pendekatan unik yang dilihat para pejabat sebagai cara yang lebih aman untuk memulai kembali pariwisata. Tetapi sebagian besar maskapai penerbangan telah membatalkan penerbangan, dengan alasan ancaman ribuan roket yang ditembakkan dari Gaza yang telah menghantam Israel selama dua minggu terakhir. Sementara maskapai El Al dan Israir Israel terus terbang masuk dan keluar dari negara itu, mereka yang berada di industri pariwisata tidak berharap banyak pengunjung benar-benar datang, sekarang kekerasan yang sedang berlangsung semakin memperumit langkah ekstra yang sudah rumit yang diperlukan untuk perjalanan selama pandemi.

“Saya tidak melihat ada turis yang datang sampai September, Oktober,” kata Eshed. Dan terlepas dari pengumuman gencatan senjata hari Jumat, sektor tersebut, yang biasanya menghasilkan sekitar 3% dari produk domestik bruto tahunan negara itu, akan membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk pulih.

Pensiunan pendeta Philip McLain, yang tinggal di Carolina Selatan, mengatakan dia berencana untuk membawa sekelompok sekitar 25 orang dari AS ke Israel pada bulan Oktober. Tetapi dia menambahkan bahwa dia sudah menerima email yang mengkhawatirkan dari anggota grup, menanyakan apakah aman untuk pergi.

“Saya terus mengatakan kepada mereka bahwa kita punya waktu, segalanya bisa berubah jauh sebelum itu. Saya hanya menyuruh mereka untuk berdoa,” kata McClain, yang telah memimpin empat kelompok ziarah Kristen ke Tanah Suci.

“Orang-orang benar-benar perlu diyakinkan bahwa mereka tidak akan berada dalam bahaya,” kata Eshed. Pada tahun 2014, ketika Israel berperang hampir dua bulan melawan kelompok teroris dan roket dari Gaza, pariwisata turun 7% untuk tahun ini, meskipun naik sekitar 8% pada bulan-bulan sebelum kekerasan itu, menurut Kementerian Pariwisata.

Tetapi karena jeda relatif dalam kekerasan selama beberapa tahun terakhir, pariwisata telah mencapai rekor tertinggi pada 2019, sebelum munculnya COVID-19. Itulah mengapa membuka kembali perbatasan menjadi prioritas, terutama dengan sekitar 59% populasi Israel divaksinasi penuh, dan kasus harian baru berkisar sekitar selusin, menurut Our World in Data.

Sementara semakin banyak negara, termasuk negara-negara anggota di Uni Eropa, baru-baru ini mengumumkan rencana untuk membuka bagi wisatawan yang divaksinasi, Israel mengambil pendekatan yang berbeda, mengizinkan masuk hanya untuk pengunjung yang divaksinasi yang datang dengan kelompok wisata, pengujian pada saat kedatangan, tetapi juga tes darah serologis untuk menghilangkan kemungkinan vaksin palsu atau sertifikat pemulihan.

“Aturan itu adalah tindakan pencegahan tambahan untuk memastikan langkah-langkah keamanan kami berhasil,” kata menteri pariwisata Israel, Orit Farkash-Hacohen. Salah satu tujuan utama pejabat kesehatan adalah melacak dan mencegah varian virus, yang vaksinnya terbukti kurang efektif.

“Jika Anda memiliki kelompok, Anda dapat mempertahankan lebih banyak kontrol dan memiliki pengawasan yang lebih baik,” kata Hagai Levine, seorang profesor di Hebrew University-Hadassah Braun School of Public Health and Community Medicine di Yerusalem. “Ini adalah bagian dari strategi manajemen risiko yang rumit.”

Perjalanan kelompok, yang biasanya menyumbang sekitar 30% dari pariwisata yang masuk pada tahun normal, juga penting untuk mengembalikan industri ke jalurnya, katanya.

Sebagai bagian dari rencana pemerintah untuk melanjutkan rencana pembukaan kembali yang kompleks, stasiun tes darah untuk membuktikan status vaksinasi di bandara akan ditambahkan, di samping stasiun pengujian virus yang ada.

“Juga, dalam konflik sebelumnya, perbatasan Israel tetap terbuka bagi wisatawan yang ingin berkunjung,” kata juru bicara kementerian pariwisata.

Lembaga Birthright Israel, yang menawarkan perjalanan pendidikan populer untuk orang dewasa muda Yahudi dari seluruh dunia, adalah salah satu dari sedikit operator tur yang berencana membawa grup minggu depan.

“Ini adalah sesuatu yang kita semua telah tunggu,” kata Noa Bauer, wakil presiden pemasaran global di Birthright. “Permintaan masih tinggi dan kami hanya memiliki sedikit pelamar yang menyatakan keprihatinan sejauh ini.”

Tetapi Birthright, yang juga terus membawa kelompok selama masa ketidakstabilan dan kekerasan lainnya, termasuk pada tahun 2000-an ketika pembom bunuh diri Palestina menargetkan restoran, bus, dan kafe Israel, mungkin minoritas, menurut orang lain di industri ini.

“Dalam seminggu terakhir ada beberapa permintaan baru, yang menunjukkan bahwa orang-orang menonton berita dan berhati-hati dalam merencanakan perjalanan ke Israel dalam waktu dekat,” kata Elisa Moed, CEO perusahaan wisata Travelujah yang berbasis di Israel.

Bahkan sebelum konflik Israel-Palestina meningkat awal bulan ini, pariwisata musim panas diperkirakan tidak akan setinggi itu, dengan pengujian yang ketat dan persyaratan perjalanan kelompok yang menyebabkan orang menunda rencana mereka, kata Ronen Nissenbaum, CEO dan presiden dari Jaringan Dan Hotels, yang memiliki 18 lokasi di Israel.

“Saya tidak berpikir kita akan melihat pintu air terbuka sampai persyaratan pengujian ini dapat dilonggarkan,” kata Nissenbaum. Di satu sisi, efek pandemi yang terus berlanjut telah mengisolasi sektor ini dari serangkaian pembatalan yang biasanya datang dengan pecahnya kekerasan.

“Syukurlah sekarang tidak banyak yang dibatalkan karena pariwisata belum dimulai kembali,” kata Moed.