Sekilas Tentang Kelompok Etnis Israel

Sekilas Tentang Kelompok Etnis Israel

Sekilas Tentang Kelompok Etnis Israel – Israel adalah negara berdaulat yang ditemukan di Asia Barat. Berbatasan dengan Mesir, Yordania, Suriah, dan Lebanon serta wilayah Jalur Gaza dan Tepi Barat. Negara ini memiliki garis pantai di sepanjang Laut Mediterania dan Laut Merah. Kursi pemerintah Israel terletak di Yerusalem, meskipun dominasi negara atas kota tersebut memiliki pengakuan parsial dari negara lain. Kota Tel Aviv adalah pusat teknologi dan ekonomi negara tempat sebagian besar kedutaan dan konsulat negara lain berada.

Menurut Badan Pusat Statistik negara, terdapat 9.021.000 orang di Israel pada 2019, dan sekitar 74,24% adalah orang Yahudi dengan latar belakang yang berbeda, 20,95% adalah orang Arab dari agama yang berbeda, sedangkan sisanya 4,81% adalah orang-orang yang dikategorikan sebagai orang lain. Populasi Israel telah tumbuh dengan laju 2,0% setiap tahun. http://iwashitatoru.com

Yahudi Israel (Israeli Jews)

Yahudi Israel adalah Warga negara Israel yang beragama atau etnis Yahudi, meskipun itu juga mengacu pada keturunan imigran Yahudi Israel di luar Israel. Sebagian besar orang Yahudi Israel ditemukan di Israel, dan beberapa berada di berbagai negara di seluruh dunia. Populasi Yahudi di Israel termasuk Yahudi Sephardic, Yahudi Ashkenazi, Yahudi Mizrahi, Yahudi Karaite, Bene Israel, Yahudi Cochin, dan Beta Israel di antara kelompok-kelompok lain. Kelompok etnis Yahudi memamerkan berbagai tradisi budaya Yahudi yang mencakup berbagai ketaatan beragama mulai dari Haredi hingga komunitas Yahudi hilonim yang menjalani kehidupan sekuler. Lebih dari 25% anak-anak yang bersekolah dari populasi penduduk Yahudi keturunan Sephardi / Mizrahi dan Ashkenazi. Diperkirakan juga bahwa lebih dari 50% populasi Yahudi memiliki setidaknya sebagian keturunan Sephardi / Mizrahi. Menurut para rabi tradisional, yang telah diadopsi oleh pemerintah, hanya Halaka, yang dapat mendefinisikan siapa dan siapa yang bukan Yahudi berdasarkan konsep identitas, keturunan atau garis keturunan Yahudi untuk setiap orang yang ingin mendefinisikan diri mereka sendiri, atau mengklaim menjadi seorang Yahudi. Percaya atau pindah agama ke Yudaisme tidak memenuhi syarat untuk menjadikan seseorang seorang Yahudi, dan sebaliknya, tidak percaya pada tradisi Yahudi atau bahkan pindah agama ke agama lain tidak membuat seseorang kehilangan status Yahudi. Pada Desember 2017, terdapat 6,55 juta orang Yahudi Israel di Israel, yang setara dengan 4,6% dari total populasi, yang meliputi penduduk Yerusalem Timur dan penduduk Arab Golan.

Arab

Orang Arab di Israel mengacu pada orang Arab-Israel atau warga negara Israel yang adalah orang Arab. Kelompok etnis mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Palestina atau warga Palestina di Israel sementara yang lain menyebut diri mereka sebagai orang Israel-Palestina. Menurut survei yang dilakukan pada 2017, ditemukan bahwa 16% orang Arab mengidentifikasi diri mereka sendiri dan lebih suka diidentifikasi sebagai orang Arab Israel, sementara yang lain lebih suka diidentifikasi sebagai orang Palestina di Israel. Sekitar 17% populasi Arab lebih menyukai nama Arab Palestina. Mayoritas warga Arab, apa pun agama mereka, berbicara bahasa Arab Levantine, dan mereka yang tinggal di bagian utara Israel, berbicara bahasa Lebanon. Di bagian tengah Israel, orang Arab berbicara dengan dialek Palestina dalam bahasa Arab sementara mereka yang berada di wilayah gurun Negev berbicara dengan dialek Badui. Yang lain telah menyerap beberapa kata dan frasa Israel ke dialek modern mereka dalam bahasa mereka, dan mereka diidentifikasi sebagai dialek Arab Israel. Sebagian besar warga Arab di negara itu bilingual, dan bahasa kedua adalah bahasa Ibrani Modern. Kebanyakan orang Arab adalah Muslim dari Islam Sunni, dan beberapa adalah Kristen Arab, sementara yang lain berasal dari berbagai denominasi. Menurut Badan Pusat Statistik negara, populasi orang Arab di negara itu pada tahun 2019 diperkirakan sekitar 1,89 juta orang yang mewakili sekitar 20,95% dari populasi negara itu.

Druze Di Israel

Sekilas Tentang Kelompok Etnis Israel

Druze di Israel merujuk pada minoritas etnis dan agama yang unik dari warga Arab Israel. Druze awalnya adalah Muslim, meskipun saat ini, mereka tidak dianggap Muslim. Pemerintah Israel telah menetapkan Druze sebagai kelompok etnis yang berbeda mengikuti permintaan pemimpin komunitas mereka. Mereka berbicara bahasa Arab, dan mereka dapat bertugas di pasukan pertahanan Israel. Komunitas etnis Druze hidup terutama di bagian utara negara itu.

Kelompok Etnis Minoritas Lainnya di Israel

Kelompok etnis lain di Israel termasuk orang Aram yang beragama Kristen berbahasa Arab. Mereka diyakini sebagai keturunan dari orang-orang Semit barat laut di wilayah Suriah saat ini atau Aram yang alkitabiah. Pada 2016, ada sekitar 16.000 orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Aram. Maronit adalah kelompok etnis minoritas lain di Israel yang beragama Kristen berbahasa Arab, dan mereka diperkirakan berjumlah sekitar 2.700 di Israel dan lainnya tinggal di Lebanon dan negara lain. Orang Samaria mengacu pada kelompok etnis di Israel yang mengaku sebagai keturunan suku Manasye dan Efraim, dua putra Yusuf dan keturunan orang Samaria kuno yang tinggal di wilayah Tepi Barat saat ini. Kelompok etnis minoritas lainnya di negara itu termasuk orang Armenia dan Assyria.